Kolombia tembus 80.000 kematian COVID-19

IMG_20210515_100117.jpg

BOGOTA, Kematian yang dikonfirmasi akibat COVID-19 di Kolombia melampaui 80.000 pada Jumat (14/5) dengan ruang perawatan intensif hampir penuh di kota-kota terbesar, di mana kerumunan besar telah berkumpul selama berminggu-minggu untuk protes anti pemerintah.

Pihak berwenang memperingatkan minggu ini bahwa demonstrasi – yang awalnya menyerukan untuk menentang reformasi pajak yang sekarang dibatalkan tetapi telah meluas untuk mengatasi ketidaksetaraan dan kebrutalan polisi – akan memperpanjang gelombang ketiga epidemi yang sudah menghancurkan.

Wali kota Bogota menggemakan peringatan itu, mengatakan ibu kota pada Kamis (13/5) melaporkan jumlah kasus baru COVID-19 tertinggi kedua dan jumlah kematian tertinggi sejak pandemi dimulai.

“Saya tidak tahu harus berkata apa lagi, memperingatkan, memohon, memohon,” kata Claudia Lopez dalam pesan Twitter Kamis malam yang mendesak orang-orang untuk tetap berpegang pada aturan jarak sosial.

Pada Jumat dia mengumumkan bahwa dia terinfeksi dan akan mengisolasi diri.

Demonstran telah berbaris di seluruh Kolombia sejak 28 April, sekitar waktu kematian harian nasional mencapai rekor 505. Kematian rata-rata berkisar sekitar 470 per hari dan pada Jumat jumlah korban kumulatif mencapai 80.250.

Tekanan pada ICU di ibu kota “mengkhawatirkan,” kata pemerintah Kamis malam, menambahkan pasien akan dipindahkan melalui angkutan udara ke kota-kota lain.

Hunian ICU untuk pasien COVID-19 di Bogota mencapai 94%, menurut otoritas setempat. Di Medellin dan Cali, tingkat huniannya masing-masing 99% dan 95%.

Pakar kesehatan mengatakan mereka menghormati hak masyarakat untuk melakukan protes, tetapi memperingatkan kelompok besar tidak dapat terus berkumpul.

“Kami tidak bisa terus seperti ini,” Andrea Ramirez, seorang ahli epidemiologi di Universidad de los Andes, Bogota, mengatakan kepada Reuters.

“Kami sekarang berbicara tentang situasi yang hampir hidup atau mati, karena saat ini jika orang sakit dan membutuhkan ICU, mereka tidak akan menemukannya.” (Reuters)

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top