Kekerasan di Gaza, Israel, Tepi Barat, Korban tewas meningkat

IMG_20210515_100923.jpg

Pesawat-pesawat Israel memperbarui serangan udara di Gaza pada Sabtu pagi dan gerilyawan Hamas menanggapi dengan menembakkan roket ke Israel saat pertempuran mereka memasuki malam kelima dan diplomat AS dan Arab berusaha mengakhiri kekerasan.

Petugas medis Palestina mengatakan setidaknya empat orang tewas dalam salah satu dari beberapa serangan udara di Gaza utara. Penduduk mengatakan kapal angkatan laut Israel menembakkan peluru dari Mediterania meskipun tidak ada yang mengenai jalur tersebut.

Kementerian Urusan Agama Palestina mengatakan pesawat Israel menghancurkan sebuah masjid. Seorang juru bicara militer mengatakan tentara sedang memeriksa laporan itu.

Sirene berbunyi di dua kota besar di selatan Israel yang memperingatkan akan adanya tembakan dari Gaza. Hamas mengaku bertanggung jawab meluncurkan roket.

Tanpa tanda-tanda berakhirnya pertempuran, korban menyebar lebih jauh, dengan Palestina melaporkan 11 orang tewas di Tepi Barat yang diduduki di tengah bentrokan antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan Israel.

Sedikitnya 132 warga Palestina, termasuk 32 anak-anak dan 21 wanita, telah tewas dan 950 lainnya terluka  di Gaza sejak Senin, kata pejabat medis Palestina.

Hamas mengatakan seorang wanita dan seorang anak laki-laki termasuk di antara empat orang yang tewas dalam serangan udara Israel yang menghantam sebuah rumah milik keluarga Abu Hattab di kamp pengungsi Pantai Kota Gaza. Tentara Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar atas serangan itu.

Di antara delapan tewas di Israel adalah seorang tentara yang berpatroli di perbatasan Gaza dan enam warga sipil, termasuk dua anak, kata pihak berwenang Israel.

Menjelang sesi Dewan Keamanan PBB pada Minggu untuk membahas situasi tersebut, utusan pemerintahan Biden Hady Amr, Wakil Asisten Sekretaris untuk Israel dan Urusan Palestina, terbang pada Jumat.

Kedutaan Besar AS di Israel mengatakan tujuannya adalah “untuk memperkuat kebutuhan untuk bekerja menuju ketenangan yang berkelanjutan.”

Israel melancarkan serangan sepanjang hari pada Jumat untuk menghancurkan apa yang dikatakannya beberapa kilometer (mil) terowongan, lokasi peluncuran dan gudang pembuatan senjata yang digunakan oleh militan dalam upaya untuk menghentikan serangan roket.

Di seluruh Israel tengah dan selatan, dari kota-kota kecil yang berbatasan dengan Gaza hingga metropolitan Tel Aviv dan Beersheba selatan, orang-orang telah menyesuaikan diri dengan raungan sirene, interupsi siaran radio dan TV, dan bunyi getar ponsel yang bertuliskan peringatan merah yang membuat mereka bergegas untuk berlindung.

Permusuhan lintas batas antara Israel dan militan Palestina di Gaza telah disertai dengan kekerasan di komunitas campuran Yahudi dan Arab di Israel. Sinagog telah diserang dan perkelahian jalanan telah pecah, mendorong presiden Israel untuk memperingatkan perang saudara.

Ketergesaan diplomatik

Mesir memimpin upaya regional untuk menjamin gencatan senjata. Kairo mendorong kedua belah pihak untuk gencatan senjata mulai tengah malam pada Jumat sambil menunggu negosiasi lebih lanjut, dua sumber keamanan Mesir mengatakan, dengan Mesir bersandar pada Hamas dan lainnya, termasuk Amerika Serikat, berusaha mencapai kesepakatan dengan Israel.

Para menteri luar negeri Mesir dan Yordania membahas upaya untuk mengakhiri konfrontasi Gaza dan mencegah “provokasi” di Yerusalem, kata kementerian luar negeri Mesir.

“Pembicaraan itu telah mengambil jalan yang nyata dan serius pada Jumat,” kata seorang pejabat Palestina. “Para mediator dari Mesir, Qatar dan Perserikatan Bangsa-Bangsa meningkatkan kontak mereka dengan semua pihak dalam upaya untuk memulihkan ketenangan, tetapi kesepakatan belum tercapai.”

Uni Emirat Arab pada Jumat menyerukan gencatan senjata dan negosiasi sambil memberikan belasungkawa kepada semua korban pertempuran, mengutip janji kesepakatan September yang menjadikan UAE dan Bahrain negara Arab pertama dalam seperempat abad yang membangun hubungan formal dengan Israel.

Hamas, kelompok Islam yang menguasai Gaza, melancarkan serangan roket pada Senin, sebagai pembalasan atas serangan  polisi Israel terhadap warga Palestina di kompleks Masjid al-Aqsa, situs tersuci ketiga Islam, di Yerusalem Timur.

Militer Israel mengatakan lebih dari 2.000 roket telah ditembakkan dari Gaza ke Israel sejak awal konflik, sekitar setengah dari mereka dicegat oleh sistem pertahanan rudal dan 350 jatuh ke Jalur Gaza.

Kerusuhan sipil antara orang Yahudi dan Arab di Israel sendiri merupakan pukulan keras bagi upaya lawan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk menggulingkan pemimpin Israel setelah serangkaian pemilihan yang tidak meyakinkan, sehingga menimbulkan harapan bahwa orang Israel akan pergi ke tempat pemungutan suara untuk kelima kalinya yang belum pernah terjadi sebelumnya hanya dalam waktu yang singkat. lebih dari dua tahun. (Reuters)

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top